Still Water VS Water

Hello all, I am back for more stories about my trip my adventure to Portugal!

baca cerita sebelumnya di:  Flight Across Continent part 2

Yuk kita lanjutin apa yang terjadi setelah saya akhirnya tiba di depan boarding gate G24 yang kosong!

Melihat boarding gate yang kosong, saya langsung menuju ke service counter maskapai penerbangan yang saya gunakan. Sampai di service counter, saya mendapatkan informasi bahwa pesawat sudah take off!

Dooorr!

Akhirnya saya diarahkan petugas maskapai penerbangan menuju ke ticket counter untuk informasi selanjutnya. Di daerah ticket counter sudah banyak penumpang yang mengantre, sebagian membeli tiket pesawat on the spot, sebagian lagi yang baru saja mengalami kejadian serupa dengan saya.

Yang saya rasakan saat ketinggalan pesawat adalah panik! Panik tentang koper yang terpisah dan panik akan perjalanan selanjutnya. Enggak lucu kan kalau koper saya hilang entah kemana dan saya hanya memakai baju satu-satunya di Global Finance Summit!

Padahal apabila penerbangan saya on schedule, saya bisa bertemu dengan kolega di bandara Porto, Portugal (OPO) dan bersama dengannya menuju apartemen tempat kami akan menginap. Saya juga punya kekhawatiran tentang tiket pesawat yang hangus dan bagaimana cara menuju apartemen dari bandara.

Setelah menunggu sesaat, tibalah saya di depan petugas ticketing. Saya berusaha tenang dan menyampaikan kalau saya tidak mendapatkan informasi mengenai berpindahnya boarding gate sehingga ketinggalan pesawat. Kemudian petugas ticketing memproses keluhan saya dan saya mendapatkan penerbangan selanjutnya tapi harus transit ke Frankfurt (FRA) terlebih dahulu sebelum mendarat di OPO karena itu satu-satunya penerbangan yang tersedia untuk hari itu. Saya diminta untuk memperhatikan layar monitor setibanya saya di FRA dan tiket pesawat rute terbaru diberikan secara cuma-cuma, Puji Tuhan!

Saya perlu menunggu sekitar kurang lebih 2 jam untuk boarding pada jam 10:35 dari MUC menuju FRA.Sedikit waktu yang tersisa saya gunakan untuk memotret isi bandara MUC yang menyediakan working station bersebelahan dengan playground untuk anak.

IMG20180515061453(1)IMG20180515063921(1)

Karena takut tertinggal pesawat lagi, saya memutuskan untuk menunggu dekat monitor dan melupakan sarapan pagi, sudah tidak selera. Akhirnya saya hanya membeli air minum kemasan botol, namun karena bingung dengan istilah yang tertera di kemasan, saya pun dengan mantap mengambil botol dengan keterangan “WATER”.

Kebiasaan meminum air bening dalam jumlah yang cukup membantu saya untuk tetap terhidrasi apalagi saya  punya kecenderungan memiliki kulit yang kering. Pernah lho seharian di ruangan ber-AC dan kurang minum air bening membuat saya memiliki medan listrik dan bisa “menyetrum” orang yang berdekatan dengan saya.

baca juga:  Minum Air Putih Saja Tidak Cukup!

Rasa haus yang sudah tidak tertahankan akhirnya akan terpuaskan dengan air yang baru saja saya beli. Saya pun buru-buru membuka tutup botol dan meminum air tersebut. Dan, setelah saya meminum air tersebut ada rasa soda di lidah…. wah, ternyata saya salah membeli air minum! For Your Information, di Eropa, air minum itu terdiri atas 2 varian, dengan sebutan STILL WATER dan WATER.

Bedanya, STILL WATER merupakan air bening tanpa rasa yang biasa kita minum sehari-hari. Sedangkan WATER merupakan air berkarbonasi yang biasa juga dikenal dengan sebutan sparkling water. Jadi, kalau di restoran, harus lengkap menyebut STILL WATER apabila ingin air bening saja… kalau hanya menyebut WATER, kita akan diberikan sparkling water. Mau enggak mau deh saya harus menghabiskan sprakling water tersebut, mudah-mudahan saja tidak sakit perut karena saya belum makan siang sama sekali sejak pesawat mendarat di MUC.

Sambil menunggu, saya kembali mengecek email dan ternyata saya mendapatkan email dari maskapai penerbangan bahwa boarding gate penerbangan MUC ke Porto, Portugal (OPO) berubah dikirim tepat jam 08:15. Mungkin ini juga yang membuat saya tidak membayar tiket untuk penerbangan MUC-FRA. Selain itu, penerbangan dari MUC-FRA delay padahal sampai jam 12:00 padahal saya sudah harus boarding lagi dari FRA-OPO pada jam 13:15!

Kepanikan saya ternyata belum usai karena penerbangan MUC-FRA yang delay dan apakah yang terjadi selanjutnya dengan saya? Stay tune for more stories about my trip my adventure to Portugal!

Kalau kalian, pernah mengalami ketinggalan pesawat atau enggak pernah? Kalau pernah, bagaimana kalian mengatasinya? Let’s share!

Advertisements

Flight Across Continent part 2

Masih ingat kan cerita saya pada bagian pertama perjalanan ke benua Eropa?

Setelah transit yang singkat di Changi, saya akhirnya masuk pesawat menuju Munich. Saya mendapatkan kursi di sayap kanan dan menghadap jendela. Walau menghadap jendela, enggak banyak yang bisa saya lihat karena sudah malam dan memang sudah jamnya tidur di dalam pesawat.

Di sebelah saya adalah sepasang suami istri yang mau kembali ke negaranya setelah liburan ke Singapura. Saya pun enggak mau terlalu banyak ngobrol dengan mereka karena khawatir mengganggu jam istirahat mereka. Namun ada perasaan nyaman saat mengetahui penumpang di sebelah saya adalah pasutri tersebut sehingga saya bisa dengan tenang terlelap dalam tidur.

Beberapa saat setelah take off ada kudapan dan minuman yang ditawarkan pramugari. Karena merasa perut masih penuh akibat makan malam yang disuguhkan saat perjalanan CGK-SIN, saya pun memilih untuk minum saja sambil menonton film.

Singkat cerita, saya pun tertidur (sesekali terbangun-kemudian tidur lagi-lalu bangun) sampai matahari mulai menjelang yang tandanya sebentar lagi pesawat akan tiba di Bandar Udara Munchen (MUC). Melihat perubahan angkasa dari gelap menuju terang, saya pun tidak melewatkan kesempatan untuk memotret langit yang indah.

IMG20180515081645

IMG20180515093250

IMG20180515102017

Yeay! akhirnya saya sampai juga menginjakkan kaki di MUC dengan pendaratan yang mulus. Saya tiba jam 05.25 waktu setempat dan toko-toko di dalam bandara belum ada yang buka kecuali coffee shop. Namun karena letak coffee shop dengan boarding gate agak berjauhan maka saya langsung menuju gate K09 yang tercetak di boarding pass.

MUC merupakan bandara tersibuk kedua di Jerman dalam hal lalu lintas penumpang dan juga sebagai bandara tersibuk keenam di benua Eropa.

Penerbangan saya selanjutnya menuju Porto, Portugal dimulai jam 08:15 membuat saya masih bisa video call dengan keluarga mengandalkan free wifi yang tersedia di MUC. Selesai bertukar kabar dengan keluarga, saya pun langsung mengatur kamera ponsel untuk selfie dan memotret suasana di landasan terbang dengan matahari yang bersinar dengan gagahnya!

IMG20180515062034

Enggak lupa juga dong saya mengecek email dan submit beberapa pekerjaan kantor sambil menunggu waktu boarding. Jam setempat menunjukan pukul 07:30, tapi kenapa suasana depan boarding gate masih saja sepi. Ternyata memang biasanya petugas yang menjaga gate akan standby 30 menit menjelang waktu boarding.

Akhirnya waktu yang tersisa pun saya gunakan untuk membaca novel Dee Lestari yang terbaru, yaitu Aroma Karsa.

IMG20180515062751

Tanpa terasa, jam sudah menunjukkan pukul 08:10 dan ada petugas yang mulai berdatangan. Kemudian dengan pede saya menunjukkan boarding pass kepada petugas tapi melihat raut wajah si petugas… batin saya berkata ,”ada yang enggak beres nih!”

Dan, ternyata benar…. boarding gate saya berubah! dari K09 menjadi G24. Secepat kilat saya berlari menuju G24 tapi ternyata untuk menuju gate tersebut saya harus menggunakan skytrain yang artinya K09 dan G24 terletak di terminal yang berbeda. Setelah tiba di terminal yang dimaksud, saya kembali berlari secepat mungkin…. lumayan deh ya latihan lari selama ini kepake juga akhirnya untuk ngejar pesawat 🙂

Namun, saat saya tiba di depan G24, tidak ada seorang petugas pun! Juga tidak ada pesawat yang sedang parkir!

Kira-kira nih, apa yang terjadi dengan saya selanjutnya? Ikuti terus cerita saya selanjutnya tentang perjalanan ke benua Eropa untuk pertama kalinya ya!

IMG20180515063617

related article  Buat Visa Schengen Tanpa Agen Perjalanan

Day of My Flight Across Continent part 1

Finally, the day of my flight across continent is arrived! Tepat 14 Juni 2018, saya melakukan perjalanan ke Portugal (PRT) tepatnya kota Porto seorang diri. Ada rasa khawatir tapi juga excited karena saya akan menginjakkan kaki di benua Eropa yang belum pernah saya bayangkan sebelumnya!

Saya memilih penerbangan dengan menggunakan maskapai Lufthansa. Mengapa memilih Lufthansa? Pertama, karena maskapai dari Indonesia dilarang terbang ke benua Eropa dengan alasan standar keselamatan. Tetapi larangan itu telah dicabut dan terhitung mulai 14 Juni 2018, maskapai nasional Indonesia diperbolehkan melayani perjalanan ke Eropa. Alasan kedua, entah kenapa saya merasa nyaman terbang pertama kali melintasi benua dengan maskapai buatan teknologi Jerman. Walaupun rute penerbangan lebih jauh dengan waktu tempuh selama kurang lebih 16-18 jam. Saya perlu transit sebanyak 2 (dua) kali yaitu di bandara Changi, Singapura (SIN) dan bandara Munchen, Jerman (MUC). Lumayan deh ya saya bisa melihat-lihat kota Munich dari atas 🙂

Setelah semua kelengkapan dokumen yang saya butuhkan mulai dari paspor, visa, travel insurance, tiket pesawat sampai uang saku dalam bentuk Euro berada di dalam tas, saya berangkat ke bandara Soekarno-Hatta (SHIA), Cengkareng pada pukul 4 sore.

read moreBuat Visa Schengen Tanpa Agen Perjalanan

Perjalanan dari rumah menuju bandara saya diantar oleh suami dan putra sulung saya. Agak menakjubkan juga karena perjalanan sangat lancar mengingat sore itu adalah Senin sore yang biasanya jalanan macet luar biasa!

Tiba di SHIA, saya melewati security gate dan ingat juga untuk meminta security check tag for luggage dari petugas bandara karena semua koper harus mendapatkan tanda aman sehingga diperbolehkan masuk kedalam pesawat. Bahkan saya melihat setiap koper setelah diperiksa dioleskan cairan khusus oleh petugas.

Saya check in di counter Singapore Airlines (SQ) dan diberitahu bahwa bagasi akan tiba bersama di Porto, Portugal tanpa perlu saya ambil setiap transit. Tapi tidak semua maskapai memberlakukan hal yang sama ya, jadi sebaiknya kamu menanyakan perihal bagasi saat check in.

Sambil menunggu boarding, saya menyempatkan untuk makan malam bersama suami dan D1 terlebih dahulu karena di tiket pesawat tidak terdapat keterangan mendapatkan makanan saat perjalanan dari SHIA ke SIN.

Waktu boarding pun tiba dan saya berpamitan serta berpisah dengan keluarga. This is it! My 1st flying solo accross the continent! Tanpa menunggu lama, saya beserta penumpang lain pun dipanggil untuk naik kedalam pesawat.

Saat naik ke pesawat, ada toddler yang tidak berhenti menangis sejak masuk pesawat bahkan semakin menjadi saat pesawat take off. Mungkin si ibu muda itu tidak tahu kalau anaknya perlu disusui atau diberi minum saat pesawat mulai terbang atau mungkin juga toddler tersebut mengalami anxiety attack.

Mendengar si toddler menangis, saya bukan merasa terganggu melainkan kasihan karena menangis itu menguras emosi dan energi. Setelah lampu indikator penggunaan sabuk pengaman dimatikan saya menghampiri ibu si toddler yang terbang hanya didampingi oleh ibunya (nenek si toddler) sambil memberikan soothing balm andalan saya. Sebenarnya, lebih tepatnya produk Daintree yang dinamakan Deep Sleep yang formulanya terdiri atas minyak atsiri penenang seperti lavender, chamomile, cedarwood, patchouli, cananga dan vetiver.

IMG_20180619_194057

Deep Sleep dari daintree bukan hanya saya gunakan saat kesulitan tidur menyerang tapi juga saat hidung mulai tersumbat hingga mengalami mood swing karena aromanya yang menenangkan. Ditambah lagi, produk ini aman untuk digunakan oleh anak karena terbuat dari bahan alami sehingga tidak menimbulkan alergi atau pun iritasi kulit. Saat dioleskan, tidak terasa sensasi hangat yang berlebihan seperti balsam orang dewasa, pokoknya nyaman banget deh!

Penumpang lain juga mencoba meredakan tangis si toddler dengan meminjamkan gawainya yang berisi video anak-anak dan perlahan tangisnya berangsur mereda.

Pesawat pun akhirnya tenang dan kru pesawat mulai berdatangan membawa makan malam, penumpang pun tidak terkecuali saya sibuk dengan makanan masing-masing. Iya, walau sudah makan sebelum boarding, saya tetap makan di pesawat karena saya memiliki first name: Always dan last name: Hungry 🙂

Pilot dari dalam kokpit pun mengumumkan bahwa sebentar lagi pesawat akan mendarat di Changi dan penumpang pun kembali ke kursi masing-masing memasang sabuk pengamannya.

Pendaratan pun berjalan mulus dan akhirnya setiap penumpang memilih jalan masing-masing untuk melanjutkan perjalanannya. Saya bergegas untuk mengejar penerbangan selanjutnya di terminal yang berbeda dan kembali bertemu dengan toddler yang menangis tadi saat menaiki skytrain. Ibunya hendak menyerahkan Deep Sleep kembali namun saya tolak. Ibu muda itu lebih membutuhkan Deep Sleep untuk si toddler ketimbang saya karena ternyata mereka akan berangkat ke Belanda untuk pertama kalinya. Semoga dengan Deep Sleep, si toddler bisa tenang dan nyaman selama perjalanan yang panjang.

Itu bagian pertama perjalanan Eropa saya, nantikan kelanjutannya ya 🙂

Membuat Visa Schengen Portugal Tanpa Agen Perjalanan

WhatsApp Image 2018-05-30 at 14.07.02

Pertengahan April 2018, bos bertanya pada saya, apakah sudah membuat visa untuk perjalanan dinas ke Portugal yang akan terjadi pada Mei 2018.

Saya memang tahu kalau akan ada Global Finance Summit 2018 yang akan berlangsung di Portugal tapi tidak menyangka kalau benar akan terjadi karena saya tidak mendapatkan undangan dari pihak penyelenggara. Bisa jadi sih karena saya masih ‘anak baru’ sehingga data diri saya belum sampai ke head quarter di Spanyol.

Dua orang kolega bahkan khawatir kalau-kalau pengajuan visa saya ditolak. Di lain sisi, saya pasrah… kalau memang sudah rezeki saya untuk berangkat melintasi benua, maka semuanya akan dipermudah.

Tepat 1 Mei yang merupakan Hari Buruh Internasional, sebuah  undangan ke Global Finance Summit 16-18 Mei 2018 yang bertempat di Ilhavo, Portugal datang melalui e-mail. Melihat waktu yang masih cukup, saya optimis mengajukan permohonan visa Schengen Portugal untuk perjalanan dinas.

Setelah mencoba bertanya ke travel agent yang biasa dipakai kantor, mereka menjawab tidak sanggup memenuhi kebutuhan akan visa yang pendaftarannya cukup mepet. Saya pun berkomunikasi dengan kolega di regional Asia dan berkata, “I’ll try my luck then!”

Saya memilih untuk tidak ngoyo dalam persiapan perjalanan dinas melintasi benua untuk pertama kalinya. Saya juga berkata kepada rekan kerja, “Kalau memang sudah rezeki, pasti saya bisa berangkat. Kalau belum rezeki, tetap bersyukur.”

Kamis, 3 Mei 2018 pagi-pagi sekali saya pergi ke Kedutaan Besar Portugal yang terletak di Jl. Indramayu No.2A, RT.1/RW.5, Menteng, Jakarta Pusat 10230. Persisnya bangunan ini terletak di seberang samping Sate Khas Senayan Menteng. Bangunannya sendiri merupakan salah satu cagar budaya dan sedikit tertutup dengan rimbunnya pepohonan.

Read moreBuat Paspor Tanpa Calo

Setibanya saya di sana ternyata ada perubahan hari serta jam pelayanan Kedubes Portugal sejak 11 September 2017. Bagian konsuler Kedubes Portugal hanya buka pada hari Senin – Rabu – Jumat jam 09:00 sampai dengan 13:00 pada tanggal 1 s/d 25 setiap bulannya. Ingat juga bahwa konsuler tutup saat libur nasional Indonesia dan Portugal.

Untuk pengajuan visa Schengen Portugal, kita perlu membuat perjanjian dengan konsuler melalui e-mail yang sudah ditentukan oleh pihak Kedubes Portugal. Melalui e-mail, kita akan mendapatkan formulir pengajuan visa yang perlu diisi terlebih dahulu dan dibawa saat datang ke konsuler. Apabila perjanjian pengajuan visa sudah disetujui maka kita dapat langsung datang ke Kedubes Portugal sesuai jam yang ditentukan dengan membawa dokumen yang diperlukan.

Ada pun dokumen yang diperlukan untuk pengajuan visa Schengen Portugal:

  • Paspor asli. Harus berlaku maksimal enam (6) sebelum masa habis paspor
  • Pas Foto (2) berwarna, 3×4 cm dengan latar  / background warna putih
  • Itinerary / rencana perjalanan yang lengkap dan terperinci
  • Fotokopi halaman depan dan belakang paspor
  • Untuk short stay business visa, maka diperlukan surat sponsor dari perusahaan (ASLI), surat keterangan kerja (ASLI) dari perusahaan di Indonesia, dan surat undangan dari perusahaan di Portugal
  • Surat keterangan kerja / penghasilan. Jika masih pelajar, maka diperlukan fotokopi kartu pelajar
  • Untuk tourist visa yang disponsori oleh individu di Portugal, maka harus ada surat sponsor / Undangan dari pihak Portugal (ASLI). Pengundang dari Portugal, harus mengisi Termo of Responsibility yang di sah-kan oleh kantor SEF di Portugal, atau notaris di Portugal
  • Konfirmasi pemesanan hotel
  • Booking-an tiket pesawat (pulang pergi)
  • Rekening tabungan / Koran, 3 (tiga) bulan terakhir
  • Travel Insurance dengan durasi yang sama dengan perjalanan Anda
  • Fotokopi KTP dan KK yang masih berlaku
  • Fotokopi bukti pembayaran visa sebesar EUR60.00 (kurs dalam IDR ditentukan oleh konsuler)

Tambahan lainnya (jika diperlukan)

  • Jika anak dibawah 18 tahun berpergian tanpa orang tua atau hanya dengan salah satu dari orang tua (ayah atau ibu) , maka diperlukan dokumen tambahan yaitu, surat ijin dari pihak orang tua lainnya (bapak / ibu), dalam bahasa Inggris dan di cap notaris.
  • Jika pemohon adalah orang asing yang tinggal di Indonesia, maka harus disertakan KITAS

Jadi, Kamis siang saya menyiapkan semua dokumen termasuk membayar visa serta membeli travel insuranceI. Dan keesokkan harinya saya kembali menuju Kedubes Portugal dengan berbekal e-mail undangan pengajuan visa dan dokumen lengkap sekaligus untuk diambil sidik jarinya dengan mesin biometric scan.

Awalnya saya optimis karena konsuler Portugal sepertinya cukup sepi dibandingkan konsuler lain seperti Belanda atau Perancis. Tapi setibanya saya di sana, ternyata yang mengajukan visa Portugal banyak sekali bahkan ada yang datang dari jauh seperti Aceh.

Seketika juga percaya diri saya satu persatu mundur teratur, saya cukup cemas dengan waktu yang sudah mepet!

Proses di konsuler cukup singkat, saya diminta untuk menyerahkan semua dokumen, wawancara singkat tentang apa yang akan saya lakukan di Portugal dan merekam sidik jari. Saya bertanya kapan sebaiknya menghubungi konsuler untuk menanyakan kelanjutan proses pengajuan visa dan dijawab, saya bisa menelepon terlebih dahulu pada 11 Mei 2018, yang artinya proses pengajuan visa saya hanya kurang lebih 3-5 hari kerja!

Akhir pekan saya pun berjalan seperti biasa sambil harap-harap cemas, ditambah lagi saya mendapatkan kabar dari teman saya yang juga akan berangkat ke Eropa untuk berlibur bahwa Ibunya harus melakukan rekam sidik jari ulang karena tidak terdeteksi mesin biometric! Tentu saja mereka panik dong karena tiket pesawat sudah dibeli! Mendengar berita itu pun saya jadi tambah cemas, anything can happen! Saya memilih pasrah saja tanpa mengharuskan dan apa pun berita yang akan saya terima Jumat depan!

Selasa, 8 Mei 2018 akhirnya saya memantapkan diri membayar pesanan tiket pesawat yang non refundable pada sore hari. Dalam hati sempat berpikir, “duh kalau ga jadi berangkat gimana nih, terpaksa ganti uang perusahaan puluhan juta Rupiah nih!”. Akhirnya kecemasan saya memaksa untuk menelepon Kedubes Portugal pada Rabu, 9 Mei 2018 dan menanyakan apakah visa berhasil diajukan. Konsuler pun menjawab kalau saya sudah dapat mengambil visa saya hari itu juga!

Bersyukur, saya jadi juga ke Portugal dan gak perlu mengganti uang tiket pesawat yang hangus 🙂

Cerita tentang perjalanan saya ke Portugal menyusul ya!

Berburu Tiket Pesawat dan Akomodasi Murah

Belakangan ini saya menemukan banyak sekali gelaran travel fair serta situs maskapai penerbangan yang menawarkan tiket pesawat promo dan diskon. Apalagi sebentar lagi mau libur Lebaran yang pastinya banyak di antara kita yang mudik ke kampung halaman. Apakah kamu pernah mendapatkan tiket pesawat dengan harga yang sangat murah? Kalau saya, enggak pernah beruntung dalam hal ini 😀

Dengki rasanya melihat beberapa teman bisa mendapatkan tiket pesawat dengan harga Rp0 dan hanya membayar biaya asuransi saja 😀

Biasanya, komponen terbesar dalam liburan adalah transportasi dan akomodasi.

read more:   Biaya Perjalanan SG-JB 3D2N

Pencarian tiket pesawat dan akomodasi sesuai dengan anggaran dana liburan yang sudah tersedia saya serahkan kepada suami karena dia cukup jeli membaca semua syarat dan ketentuan yang diberlakukan maskapai penerbangan dan penginapan yang dituju.

Proposal harga tiket pesawat dan penginapan pun diserahkan kepada saya. Saya meninjau sambil juga ikut membuka beberapa situs yang biasa saya pakai untuk membandingkan harga tiket dan penginapan. Dan saya terbantu sekali dengan TRAVELOKA, perusahaan yang menyediakan layanan pemesanan tiket pesawat dan hotel secara online.

IMG_20180418_170759

Saya membanding-bandingkan antara membeli tiket pesawat dan akomodasi secara terpisah dengan bundling antara tiket pesawat dengan hotel. Ternyata setelah dihitung biaya tiket pesawat yang di-bundling dengan penginapan jauh lebih murah dibandingkan membeli secara terpisah! Saya mendapatkan tiket pesawat ke Singapura (SG) pulang pergi dan akomodasi 4D3N (empat hari tiga malam) untuk 6 orang sebesar dengan total sebesar Rp8.266.594. Itu artinya untuk perjalanan ke SG selama 4D3N, tmenghabiskan anggaran sebesar Rp1.377.766 per pax untuk tiket pesawat dan hostel! This is really best price that I ever had when traveling to SG for the 3rd time!

Kalau bicara tentang berburu tiket dan akomodasi, tentu erat kaitannya dengan waktu. Menurut beberapa survei (sila di- google), waktu ideal memesan penerbangan adalah antara 5 sampai 8 minggu sebelum keberangkatan. Di kisaran waktu ini, harga tiket pesawat 19% lebih murah secara rata-rata dari harga biasanya. Namun, saya memesan tiket di atas saat ada hari belanja online nasional (harbolnas) pada Desember 2017. Selain itu saya juga menentukan waktu liburan disesuaikan dengan jadwal sekolah anak sehingga, kalau dihitung, saya memesan tiket pesawat beserta akomodasi pada minggu ke-15 sebelum keberangkatan.

Selain mencari waktu ideal pemesanan transportasi, kita perlu juga berlibur di luar waktu liburan. Kenapa? Tentu saja agar harga akomodasi normal dan tempat wisata tidak penuh dengan pengunjung sehingga kita bisa bebas berada di tempat wisata tanpa terbatas waktu. Ditambah lagi bisa seseruan foto tanpa perlu rebutan spot foto 😀

Oh ya, ingat juga kalau membeli tiket pesawat dari low cost carrier pastikan membeli bagasi yang cukup. Saya punya pengalaman konyol mengenai bagasi, ceritanya di artikel lain ya, tungguin aja!

Traveloka sekarang jadi andalan saya untuk mencari tiket transportasi dan akomodasi. Aplikasinya yang user friendly memudahkan, efisien dan dapat menyesuaikan anggaran dana liburan! Dengan Best Price Guarantee-nya, kita bisa mendapatkan garansi uang kembali kalau pemesanan yang dilakukan di traveloka ternyata lebih mahal daripada online travel agency lainnya. Saya pun jadi tenang karena traveloka dapat dipercaya dan pelayanan pelanggannya helpful banget!

Jadi, kalian mau mudik atau liburan kemana saat libur Lebaran nanti? Traveloka dulu ya!

Merencanakan Liburan Keluar Indonesia

traveling quote

Hello Hai Hai! Apa kabar? Saya kembali lagi mengisi blog ini soalnya kemarin sempat cuti panjang karena kerjaan sedang lucu-lucunya eh keterusan sakit 😦

Tahun 2014, saya dengan modal percaya diri, merencanakan liburan bersama anak keluar negeri. Saya seumur hidup belum pernah keluar Indonesia, mungkin rejekinya memang baru hanya sampai liburan lokal saja. Namun, diam-diam, saya menyimpan keinginan untuk bisa melancong keluar Indonesia untuk melihat dunia luar.

read more:   Planning Abroad

Kenapa sih harus repot melancong keluar negeri padahal di Indonesia masih banyak daerah yang lebih cantik?! Jawabannya sederhana, “The world is a book and those who do not travel read only one page” – St Augustine

Dengan saya melihat negeri orang lain, saya menjadi terpacu untuk berbuat lebih baik bagi Indonesia mulai dari hal terkecil seperti menjaga kebersihan, mengantre tertib, lebih memilih menggunakan angkutan umum dan lainnya.

Kali ini, saya punya alasan tersendiri kenapa harus melancong keluar negeri. Semua bermula dari ucapan salah seorang teman dari bibi saya, sebut saja Mawar. Saat itu, Mawar bicara kepada mama saya bahwa sampai meninggal pun beliau enggak akan bisa keluar negeri.

Wow! Hebat sekali Mawar ini bisa menentukan nasib seseorang sesuka hatinya 😀

Kesal kah saya? Tentu saja! Anak mana yang bisa menerima ibunya diperlakukan seperti itu? Saya yakin pasti kamu juga enggak akan terima begitu saja ketika ibumu diperlakukan seperti itu.

Maka, sejak tiga tahun lalu saya mulai menabung untuk mengajak mama melancong keluar negeri. Bangga kah saya? Tentu dong! Saya mampu mengajak tidak hanya mama tapi juga papa beserta kedua anak dan suami ke Singapura Maret 2018 lalu! Dan saya lebih bangga lagi karena mampu jalan-jalan ke salah satu negara dengan tujuan wisata termahal di dunia tanpa berhutang!

Lalu, bagaimana saya mewujudkan mimpi saya membawa mama keluar negeri? Pastinya dengan perencanaan yang matang! Jadi, kali ini saya akan berbagi apa saja yang harus dipersiapkan untuk berlibur keluar Indonesia 🙂

Pertama, untuk berlibur keluar negeri diperlukan paspor. Seringkali banyak orang merasa membuat paspor itu sulit sehingga enggan mengurusnya, padahal sekarang mudah sekali membuat paspor baru tanpa calo seperti pengalaman saya 🙂

Selain paspor, juga diperlukan visa apabila kamu mengunjungi negara yang membutuhkan visa seperti beberapa negara di benua Asia, Amerika, Eropa dan Afrika.

WhatsApp Image 2018-01-07 at 20.35.44

Kedua, perencanaan yang matang adalah kunci! Seperti yang sudah saya informasikan di atas, untuk bisa kembali mengunjungi Singapura dengan keluarga dibutuhkan  3 tahun menabung dengan serius! Saya menyisihkan Rp625.000 per bulan selama 36 bulan untuk Dana Liburan 2018.

Selain memiliki Dana Liburan, buat juga anggaran liburannya. Tujuannya agar kebutuhan liburan sesuai dengan Dana Liburan yang terkumpul. Hindari memaksakan diri untuk melancong kalau Dana Liburan tidak memadai. Sungguh, berhutang hanya untuk kelihatan keren di media sosial akan menyebabkan kesusahan dalam hidupmu. Di lain kesempatan saya akan berbagi tips tentang cara menyiasati anggaran liburan, stay tune ya 🙂

read more:   Anggaran Liburan 3D/2N Tour de Asia

Ketiga, lakukan riset. Karena kita akan melancong keluar negeri, tempat di mana kita sama sekali belum pernah menginjakkan kaki maka perlu riset yang cukup agar tahu apa saja yang akan dihadapi di negeri orang lain. Mulai dari cara berkomunikasi, transportasi yang akan dipakai, tempat wisata sampai makanan dan minuman. Sekarang kita semakin dimudahkan apabila akan keluar negeri karena sudah tersedia official tourism website yang lengkap dari tempat tujuan liburan. Contohnya, karena saya akan liburan ke Singapura maka saya bisa mencari tahu melalui #VisitSingapore

Selain melakukan riset, kita juga bisa bertanya lho dengan teman-teman yang sudah lebih dulu mengunjungi negeri yang akan kita datangi. Sudah banyak grup-grup di media sosial yang bisa memberikan saran dan berbagi pengalaman tentang perjalanan mereka.

Nah, jadi untuk kalian yang sudah punya rencana untuk melancong keluar Indonesia enggak perlu ragu-ragu lagi 🙂

Just do it!

Selamat Liburan!