Strolling Around Porto #2

Walau hanya 3 hari berada di Ilhavo, tapi kota ini menciptakan begitu banyak kenangan. Awalnya saya sudah google apa saja tempat yang bisa dikunjungi tapi kolega dari Asia memutuskan untuk kembali ke Porto karena tempat wisata lebih mudah dijangkau bahkan dengan berjalan kaki. Saya dan rombongan pun berangkat dari The Olaria EFTA setelah makan siang dan menuju Porto dengan menggunakan taksi.

Tujuan pertama kembali ke Porto adalah menuju ke Eurostars Das Artes, hotel bintang 4 tapi pelayanannya tidak memuaskan kecuali sarapannya saja. Yang artinya masih kalah dari pengalaman saya menginap di Best Western Premier The Hive! Bayangkan saja, saya menginap selama 3D2N tanpa diberi air mineral botol dan tidak diperbolehkan membawa air mineral botol yang dibeli sendiri. Padahal saya termasuk orang yang minum air bening cukup banyak setiap harinya, sungguh peraturan hotel yang aneh!

Perjalanan menuju hotel yang terletak di Rua do Rosario, 160-164 Porto 4050-521, Portugal cukup sulit karena jalan protokol di Porto ditutup dalam rangka acara 2018 Vodafone Rally de Portugal. Saya dan 2 orang teman terpaksa berjalan kaki dari ujung jalan yang ditutup.

gettyimages-960006912-2048x2048

Lumayan juga jalan sambil nenteng koper dan kami jadinya banyak bertanya kepada polisi dan orang di jalan, alamat hotel yang dimaksud. Kalau sudah seperti ini, saya jadi bersyukur deh bisa berbahasa asing khususnya Inggris secara baik, jadi bermanfaat banget untuk nanya alamat dan apa sih yang menyebabkan jalan ditutup…. Walau cukup lelah tapi bersyukur sih akhirnya ketemu juga hotelnya yang tidak terletak di jalan raya dan bangunan kelihatan sudah cukup tua.

Setelah berhasil check in dan menaruh koper di kamar, kami pun bergegas menuju area sungai Ribeira-Rio Duoro. Dengan hanya berbekalkan peta di tangan (bukan peta digital karena saya belum kenal pocket wifi saat itu), kami berjalan menyusuri jalan dan taman di sepanjang Porto. Menyenangkan sekali melihat banyak orang tumpah ruah di jalan karena menyaksikan 2018 Vodafone Rally de Portugal dan banyak orang piknik di taman sambil tidur-tiduran tanpa alas lho! Duh, saya jadi kepengen Indonesia juga punya taman-taman publik seperti itu deh, yang rindang dan bersih! Jarak dari hotel menuju sungai adalah sepanjang 1,5km yang ditempuh dalam waktu 18 menit dengan berjalan kaki.

IMG20180518185452

santai dulu sambil mainan ponsel

IMG20180518200544

And strolling around Porto part 2 begin!

Di sepanjang sungai Ribeira-Rio Duoro, banyak hal yang membuat saya terkagum-kagum. Mulai dari sungai yang bersih dari sampah walaupun banyak sekali orang yang duduk di pinggir sungai. Juga terdapat beraneka ragam kafe yang dipenuhi orang yang hanya sekadar ingin menikmati wine hingga makan malam.

IMG20180518202752

IMG20180518205944

IMG20180518205407

IMG20180518201228

Oh ya, di Porto jangan heran kalau menemui burung camar yang besarnya hampir sebesar angsa dan merebut makananmu di pinggir sungai 😀

IMG20180518204310

IMG20180518204643

Saya menyaksikan pertunjukan seni di sepanjang sungai Ribeira-Rio Duoro dari penyanyi jalanan, manusia patung sampai capoeira jalanan yang dilakukan oleh anak usia sekolah hingga dewasa. Sungguh pemandangan yang berkesan! Dan saat menuliskan cerita ini kembali, saya jadi kangen Porto… semoga suatu hari nanti bisa kembali bersama keluarga kecil saya!

dav

Pemandangannya kayak lukisan ya 🙂

Hmm, perut pun sudah mulai kelaparan dan saya menemukan sebuah resto tersembunyi di Porto! Seperti apa resto itu? Tunggu cerita saya selanjutnya ya!

Advertisements

Running with view of Boco River

Sebagai orang yang memilih berlari sebagai salah satu olahraga yang menyenangkan untuk dijalani, pastinya enggak akan mengabaikan kesempatan untuk bisa jogging di luar negeri.

Ketika tiba di hotel Montebelo Vista Alegre Ilhavo, saya sudah bertekad untuk berlari melintasi jembatan di atas sungai Boco. Tapi, pertanyaannya, siapa yang bisa saya ajak berlari dan menguasai bahasa lokal, jaga-jaga aja kalau kami sampai tersesat. Mungkin kalau di Jakarta atau Indonesia, saya masih berani deh untuk berlari sendiri tapi tidak di Ilhavo karena jalanannya sangat sepi! Lagipula, enaknya punya running buddy adalah ada yang motoin saya 🙂
Seharian mengikuti workshop Finance Summit 2018, saya mulai mencari kira-kira siapa kolega yang bisa diajak jogging besok pagi. Setelah makan malam, akhirnya saya memutuskan mengajak kolega bernama Ferguso (nama samaran – Spanyol) dan Dina (nama samaran – Meksiko). Mereka berdua adalah teman satu tim saya di workshop Finance Summit 2018. Menjelang tidur malam, mereka belum memberikan jawaban atas ajakan saya, akhirnya saya memutuskan untuk tidur saja.

Keesokannya, saya memutuskan untuk mandi pagi padahal kalau mau jogging saya cukup cuci muka dan gosok gigi. Setelah saya hampir rapi, Ferguso menelepon saya dan bilang dia menunggu saya di lobby hotel untuk berlari bersama. Waduh, karena saya udah wangi dan kece akhirnya saya membatalkan berlari bersama Ferguso padahal kalau saya jadi berlari, ada yang motoin saya! 😀

Singkat cerita, waktu workshop break, saya tanya Ferguso tentang rute lari yang dia ambil tadi pagi. Dengan berbekal rute itu, saya memutuskan untuk berlari sendirian di sore hari sebelum acara Finance Summit selanjutnya karena keesokannya saya akan balik ke Porto karena event-nya sudah selesai. Sebelum berlari, saya titip pesan sama kolega-kolega yang kenal dengan saya supaya kalau saya menghilang tolong dicari karena mungkin saya tersesat karena enggak bawa mobile wi-fi 😀

Nah, ini kira-kira foto yang saya ambil saat berlari dengan pemandangan cantik sungai Boco

img20180517193338

img20180517193440

img20180517192055

Aselik! Begitu saat berlari dan selesai lari, hati ini tuh rasanya puas banget karena bisa “me time” dan menikmati salah satu sudut Ilhavo yang tenang banget!

Ternyata berlari sendirian di negeri orang itu enggak menyeramkan walaupun enggak bisa bahasa lokal maupun enggak bawa mobile wi-fi sama sekali 😀

Saat pendinginan, saya berjalan di sekitar komplek hotel danenggak lupa selfie lagi dong!

img20180517193903

whatsapp image 2019-01-15 at 13.31.55img20180517194005

Wagelaseh, di sini banyak spot foto kece! Kayaknya kudu balik lagi sama keluarga nih! Doakan suatu hari nanti terwujud ya 🙂

Kalau kalian, punya rute lari favorit di mana? Cerita yuk di kolom komentar 🙂

Strolling Around Porto #1

Setelah berkenalan dengan kolega dari Singapura dan Vietnam, saya bergegas bebersih karena kami akan berjalan sore sambil mencari makan malam.

Dan inilah pemandangan saat saya jalan-jalan sore di sekitar Porto.

Blue Sky in Porto

Ini penampakan pedestrian walking area di Porto jam 18:00

Strolling Around Porto #1

Sepertinya ini bagian dari jalanan di area City Hall

Senang sekali saya melihat pedestrian walking area di Porto, bersih! Walau terbuat dari conblock, enggak ada tuh warganya yang iseng nyongkel 😀

Dalam perjalanan dari apartemen Porto Nautico menuju Rua de Santa Catarina, saya menyempatkan mampir di toko suvenir untuk membeli oleh-oleh buat rekan kerja di kantor. Lagi-lagi, saya terlalu menikmati melihat-lihat sampai tidak sempat berfoto di toko tersebut.

Ternyata di Porto banyak bertebaran coffee shop! Tadinya saya pikir di Porto jarang kedai kopi karena minuman andalannya adalah sweet red wine yang biasanya dikenal dengan sebutan Vinho do Porto. Tapi sayangnya saya tidak punya kesempatan untuk mencicipi kopi Porto karena waktu yang terbatas.

Sanzala merupakan coffee shop tertua di Porto. Berdiri sejak 1963, Sanzala tetap eksis di tengah persaingan coffee shop yang lebih modern. Menarik ya?!

Sanzala in Porto

Coffee anyone?

Karena perut sudah berontak kelaparan maka kami mampir ke sebuah restoran yang terletak di Rua de Santa Catarina, di mana di sepanjang jalan terdapat toko branded fashion and apparel.

Untuk ukuran orang Portugal, makan malam kami termasuk yang jamnya terlalu cepat karena biasanya mereka makan malam pada jam 20:00.

Kami pun menjatuhkan pilihan di restoran Porto Duoro tanpa melihat rekomendasi dari google. Dan ternyata pilihan kami tidak salah karena di dalam ada pemandangan keluar yang memanjakan mata!

Porto Duoro, Rua de Santa Catarina, 155 Porto

Saking lapernya, saya sampai enggak sempat foto penampakan restaraunte Porto Duoro

Di Porto, semua makanan akan disajikan dengan asinan buah zaitun. Rasanya unik dan baru kali ini saya mencoba buah zaitun asli soalnya selama ini kan tahunya hanya minyaknya saja. Buahnya sendiri kebanyakan diasinkan mungkin karena kecut maka perlu rasa lain agar kecutnya tidak mendominasi.

Restaurante Porto Duoro, Rua de Santa Catarina, 155 Porto

Keju Porto

Selain wine, Porto terkenal dengan kejunya dan benar, setelah saya coba keju Porto memang nikmat, perlu diketahui, saya bukan pecinta keju!

Setelah perut hangat karena kenyang, saya dan teman-teman melanjutkan jalan-jalan kami dan mulai masuk ke toko-toko yang berjajar tersebut! Saya pun keluar dari toko dengan menenteng tas belanja 🙂 Habis gimana dong, harga kaos untuk anak dan dewasa mulai dari EUR3.50 untuk merek dengan huruf Z di depannya! Bisa dibilang, Porto adalah surganya bagi  yang suka belanja!

Rua de Santa Catarina

Muka happy belanja kaos murah 😀

Sebenarnya ada banyak yang mau saya beli tapi mengingat hanya membawa koper yang kecil maka niat tersebut saya urungkan, ditambah lagi toko-toko di Porto akan tutup mulai jam 20:00. Jadi memang sepertinya semesta tidak mendukung saya untuk berbelanja lebih banyak 😀

Kami pun beranjak pulang untuk beristirahat karena keesokan harinya kami harus menghadiri Finance Summit di Ilhavo.

Di sepanjang jalan, kami tidah habis-habisnya disuguhi pemandangan bangunan bersejarah dari Porto.

Trinity Church Porto

Igreja da Santissima Trindade Porto

Gereja ini biasa dikenal dengan sebutan Trinity Church, Porto. Bangunannya berdiri pada abad ke-19 dengan gaya Neoklasik. Yang menarik, gereja ini punya tegel di bagian luar dindingnya yang berusia berabad-abad!

WhatsApp Image 2018-08-21 at 08.52.02

#neiiPRTtrip

Muka senang walau masih jetlag

WhatsApp Image 2018-08-21 at 08.52.01(7)

WhatsApp Image 2018-08-21 at 08.52.01(8)

Walau dengan penerangan seadanya, saya tetap bisa memotret jalanan Porto yang bersih!

Tungguin cerita saya selanjutnya ya!

related articles:

Pink Talk with SORELLA

Minggu lalu, aku dilanda kesedihan karena baru kehilangan sahabat SMA. Dia sempat menjadi penyintas kanker payudara tapi belakangan ditemukan kembali kanker di organ hatinya.

Hal tersebut membuatku menjadi perlu tahu mengenai kanker khususnya kanker payudara melalui SORELLA Pink Talk: Breast Cancer Awareness beberapa waktu lalu dengan narasumber dr. Ratna dari RSIA Budhijaya.

IMG20180526160400

Sebagai perempuan, kita harus bersyukur karena dianugerahi organ tubuh yang indah seperti payudara dan unik seperti rahim. Tidak hanya indah dan unik, payudara dan rahim harus dijaga dengan baik.

Kita tahu kan kalau tubuh manusia terdiri dari sel-sel? Nah kanker merupakan jaringan sel yang bertumbuh tidak dengan seharusnya. Kanker payudara merupakan penyakit yang paling banyak diderita oleh perempuan di dunia. Setiap detiknya, di dunia ditemukan kasus baru kanker payudara sehingga penyakit ini juga merupakan pembunuh utama perempuan.

Bahkan, di Asia trennya semakin banyak yang terkena kanker payudara di bawah usia 40 tahun  dan biasanya sudah terdiagnosa setelah stadium lanjut. Perempuan yang memiliki faktor risiko terkena kanker payudara adalah mereka yang:

  • Kelebihan berat badan
  • Mengkonsumsi alkohol dan merokok
  • Mendapatkan menstruasi di bawah umur 12 tahun
  • Belum pernah melahirkan atau melahirkan di atas umur 35 tahun
  • Menggunakan kontrasepsi oral
  • Melakukan terapi hormon terkait fertilitas
  • Tidak menyusui
  • Memiliki riwayat keluarga dengan kanker

Sebagian besar perempuan tidak aware dengan kanker payudara karena beberapa hal berikut:

  • Organ payudara yang tertutup
  • Mahalnya biaya pemeriksaan klinis
  • Kurangnya pengetahuan mengenai kanker payudara
  • Takut terdiagnosa kanker payudara

Walau mahalnya biaya pemeriksaan klinis, perempuan bisa lho melakukan deteksi dini kanker payudara dengan cara Periksa Payudara Sendiri (SADARI).  SADARI menjadi penting karena apabila kanker payudara ditemukan pada stadium awal memiliki survival rate yang tinggi.

Breast self exam, breast cancer monthly examination infographic

Kalau menemukan benjolan, jangan panik tapi langsung konsultasi ke dokter. 9 dari 10 benjolan di payudara biasanya bukan kanker. Untuk pemeriksaan akurat perlu dilakukan rontgent, laboratorium hingga biopsi oleh dokter.

Kanker payudara memiliki ciri khas selain benjolan keras pada salah satu payudara yaitu,

  • Permukaan payudara tidak rata
  • Benjolan tidak mudah digerakkan
  • Kemerahan pada kulit payudara
  • Kulit payudara seperti kulit jeruk
  • Luka tak kunjung sembuh di area payudara

Agar terhindar dari kanker payudara, dr Ratna menyarankan agar perempuan mengurangi konsumsi lemak, tetap bergerak aktif dan melakukan pemeriksaan dini seperti SADARI, dan pemeriksaan klinis ke dokter.

Di acara SORELLA Pink Talk: Breast Cancer Awareness, hadir pula Ibu Mitha Purba, penyintas kanker sekaligus Head of Support & Counselling Unit and Breast Cancer Survivor dari Love Pink Indonesia.

IMG20180526170551

Ibu Mitha bercerita bahwa pada tahun 2000 di umurnya yang ke-34 tahun, dia menderita kanker tiroid  stadium lanjut. Dokter memvonis kesempatan hidupnya hanya tinggal 6 bulan saja. Tentu saja hancur hati Ibu Mitha mendengar berita tersebut dan langsung teringat kedua anaknya yang masih kecil. Dia sempat tawar menawar dengan Tuhan, kalau boleh diberi kesempatan hidup sampai anaknya masuk SD karena menurutnya, apabila anak-anak sudah masuk SD, mereka sudah bisa mengurus diri mereka sendiri.

Anak-anak merupakan motivasi Ibu Mitha untuk melawan kanker tiroid yang dideritanya dan setelah berjuang selama 5 tahun, dia dinyatakan sembuh dari kanker tiroid.

Walau sudah berhasil melawan kanker tiroid, Ibu Mitha tidak meninggalkan gaya hidupnya sebagai perokok berat. Akibat kelalaiannya, pada tahun 2014, ditemukan 5 benjolan di dadanya dan divonis menderita kanker payudara stadium 3B. Ibu Mitha berpesan kepada perempuan yang hadir agar jangan lalai memeriksakan payudara karena kebanyakan hanya peduli memeriksakan kandungan melalui papsmear.

Hanya dibutuhkan waktu selama 4 hari bagi Ibu Mitha untuk memutuskan memerangi kanker payudara yang dideritanya. Pengobatan yang dilakukan bermula dari kemoterapi sebanyak 8 kali. Dilanjutkan dengan operasi pengangkatan payudara yang menyebabkan dia menjadi WTS (Wanita Tanpa Susu) dan diakhiri dengan rencana radiasi sebanyak 30 kali. Akan tetapi pada radiasi yang ke-25, sel kanker sudah tidak ada lagi dan prognosisnya bagus maka Ibu Mitha bisa beraktivitas seperti sediakala.

Sebagai wujud terimakasihnya kepada hidup, Ibu Mitha mendedikasikan dirinya di komunitas Love Pink Indonesia yang membantu mensosialisasikan deteksi dini kanker payudara dengan SADARI. Selain SADARI, perempuan Indonesia dengan rentang umur 25 tahun-35 tahun dapat mendeteksi kanker payudara dengan USG Mammae, di atas 40 tahun dengan mammografi.

Walau Ibu Mitha sudah menjadi WTS, dia masih memerlukan bra dari SORELLA. Kenapa? Anatomi payudara yang mengandung lemak, kelenjar, jaringan ikat dan cairan berfungsi untuk melawan gaya berat dari jaringan dan kulit yang menutupnya. Saat dilakukan mastektomi semuanya hilang sehingga kebanyakan perempuan akan membungkuk dan lama kelamaan postur tubuh seperti ini bila dibiarkan akan menimbulkan gangguan tulang belakang. Maka walaupun telah dilakukan mastektomi, perempuan tetap butuh memakai bra. Dan perlu diketahui juga bahwa memakai bra tidak terbukti meningkatkan risiko kanker payudara.

Nah, bra seperti apa yang dapat membantu penyintas kanker payudara?

Sorella, produk pakaian dalam yang berasal dari Taiwan hadir di Indonesia sejak 33 tahun lalu dan sudah menjadi top brand selama 7 tahun berturut-turut. Sorella memiliki varian bra yang disebut mastektomi dan menjual mastektomi pad. Bra mastektomi dari Sorella memiliki fitur padding yang dapat dilepaskan.

Produk ini dapat ditemukan di offline (department store) maupun online store (store).

Semoga dengan artikel ini perempuan Indonesia semakin menyadari pentingnya untuk pemeriksaan dini kanker payudara baik melalui SADARI atau mengunjungi dokter.

JUMBO SEAFOOD, EAST COST

Puas menjelajahi Gardens By The Bay, tiba waktunya untuk memanjakan perut ini dengan makan enak  🙂

Saya bersama dengan tim QM mencoba JUMBO Seafood, restoran seafood yang sejak tahun 1987 membuka gerainya di Singapura. Signature dish restoran ini yang juara adalah Chilli Crab. Buat teman-teman Muslim, jangan kuatir, kalian tetap dapat menikmati menu makanan ini. Kenapa? karena kepiting yang disajikan merupakan kepiting Raja Alaska yang hidupnya 100% di dalam air sehingga halal untuk dikonsumsi.

Sebelum mulai makan heboh, kita diberikan apron tipis supaya baju tetap bersih dari kecelakaan makan 😀

Terkadang, saya kalau lagi makan heboh suka ada aja makanan yang jatuh ke baju, jadi bikin noda deh… pe er kan buat nge-bersihinnya…. kalian begitu juga ga kalau makan?

img-20161214-wa0104

Kalau buat saya, makanan lainnya yang cocok banget di lidah selain Chilli Crab adalah roti mantou Jumbo Seafood. Baru kali ini saya mengunyah mantou yang empuk tapi didalamnya tidak kering, saya berkali-kali menambah roti ini sebagai ganti nasi putih…. puas sekali rasanyaaaa….. saat menuliskan artikel ini pun saya masih ingat rasanya mantou ini di dalam mulut 🙂

20161214_210922

dsc_1937

Liat deh warna udangnya yang begitu segar dan menarik… semangkuk gak cukup, harus nambah hihihihihihhi

dsc_1943

It was a well spent day!

Menyenangkan sekali mengamati orang-orang yang duduk-duduk dekat ikon negara ini,  belajar sejarah tentang Singapura, menikmati keindahan bunga-bunga di dunia dan terakhir makan seafood sampai kekenyangan  🙂

I will comeback for more! I promise you, SG!

read more: #neiiSGtrip

Jumbo Seafood
website: https://www.jumboseafood.com.sg/en/home
Block 1206 East Coast Parkway #01-07/08,
East Coast Seafood Centre, Singapore 449883
Tel : 6442 3435
Fax: 6444 5373

GARDENS BY THE BAY

dsc_1873

Pemandangan yang cantik bukan? Yep! Itu adalah Supertree Grove, Gardens By The Bay, Singapore.

Seperti yang kita ketahui bersama kalau Singapura itu punya taman-taman kecil yang indah dan nyaman buat warganya. Perlu kalian ketahui bahwa hampir 50% lahan yang ada di Singapura merupakan lahan terbuka hijau! Keren ya?! Padahal luas negara Singapura lebih kecil dibandingkan Indonesia tapi setengah luasnya adalah taman!

Hmm, Indonesia bakalan bisa kayak gitu ga ya?

dsc_1872

Di tahun 2006, ide untuk membuat City in a Garden dicetuskan dan pada 28 Juni 2012, Gardens By The Bay resmi dibuka untuk umum. Keputusan untuk membangun taman ini bukan merupakan hal yang mudah karena itu artinya pemerintah Singapura harus merelakan lahannya yang mungkin saja dapat digunakan sebagai tempat komersial bisnis yang menghasilkan lebih banyak pendapatan untuk negara tersebut.

Well, saya sih gak heran kalau pemerintah Singapura berani mengambil langkah tersebut di atas karena warganegara-nya yang sudah taat pajak dan pemberantasan korupsi di sana dilakukan konsisten dan berkesinambungan. Sedangkan di Indonesia, satu-satunya lembaga pemberantasan korupsi malahan mau ditiadakan…. ini membuat saya gagal paham! maap curcol

Gardens By The Bay memiliki 12 area yang berbeda. Karena terbatasnya waktu, saya hanya punya kesempatan untuk mengunjungi 2 conservatory yaitu Flower Dome dan Cloud Forest.

Di Flower Dome, kita bisa melihat segala jenis bunga yang ada di dunia. Yang kerennya lagi, hampir setiap bulan, ada saja tema bunga yang diusung! Salah satunya “Autumn Harvest” yang merupakan tema September-Oktober  🙂

dsc_1918

Saat berada di area ini, saya jadi teringat akan ibu saya. Beliau pasti senang diajak ke tempat ini suatu hari nanti dan semoga saya juga diberi rezeki untuk bisa kembali kesini bersama mamih  🙂

dsc_1903

Di area yang kedua, Cloud Forest, di sini kita bisa melihat air terjun buatan. Singapura tidak memiliki keindahan seperti halnya Indonesia yang di mana kita bisa menikmati air terjun hampir di sebagian besar wilayah Indonesia. Bahkan kita ga perlu pergi jauh ke Indonesia Timur, di Puncak pun ada air terjun 🙂

Saking kepengennya mereka memiliki air terjun, akhirnya dibuat air terjun artifisial. Walau artifisial, air terjun ini airnya dingin dan siap-siap untuk merasakan percikan air yang mengenai kita apabila kita terlalu dekat dengan posisi air terjun untuk berfoto.

dsc_1921

Akhir perjalanan di Gardens By The Bay memberikan saya pengalaman yang tidak terlupakan. Saya sungguh kagum dengan pemerintah negara ini yang bukan hanya mendirikan taman ini sebagai tempat wisata tetapi juga sebagai sarana belajar bagi warganya. Bravo!

dsc_1930

Selesai berkeliling di kedua area tersebut, kita bisa duduk duduk untuk menikmati langit yang cerah dan bertaburkan bintang kalau beruntung 🙂

read more: #neiiSGtrip

 

Gardens By The Bay

http://www.gardensbythebay.com.sg

18 Marina Gardens Drive, Singapore 018953

 

 

Mahkota Baru

Mahkota merupakan penutup kepala yang digunakan oleh raja, ratu bahkan dewa dalam mitologi Yunani. Mahkota adalah simbol kekuasaan, kebanggaan dan status sosial di masyarakat. Bagi perempuan, rambut merupakan mahkota berharga yang wajib untuk diperhatikan dan dirawat. Bagi saya sendiri, rambut merupakan bagian dari tubuh yang terlebih dahulu diperhatikan oleh orang yang kita temui setelah wajah sehingga penting agar rambut tertata rapi.

Masalahnya, walau rambut saya termasuk lurus tapi mengembang sehingga kalau digerai, saya gak terlalu pede dengan bentuk rambut, ditambah lagi kalau salah potong…. Biasanya saya akan mengikat rambut yang salah potong tadi terus menerus sehingga rambut saya bukan tetap lurus tapi menjadi ikal! Huh, sebal bukan main! Saat memotong rambut terakhir, saya baru tahu bahwa model potongan  saya gak cocok dengan kondisi rambut sehingga  perlu di-smoothing terlebih dahulu agar lebih cantik. Pas banget saya diundang oleh Clozette Indonesia untuk mencoba perawatan di Irwan Team Hair Design dan saya memilih untuk melakukan smoothing terhadap rambut saya.

Jalanan Jakarta mulai lenggang beberapa hari ini dan rasanya sekarang waktu yang tepat untuk mencoba smoothing di Irwan Team Hairdesign  Central Park. Sebaiknya sebelum perawatan lakukan  pemesanan terlebih dulu via e-mail di booking@irwanteam.com  sehingga ga perlu ngantri. Saya sendiri melakukan pemesanan melalui telepon 021-2920 0022 sehari sebelum melakukan perawatan. Tiba saat salon yang berada di Level 1, Central Park Mall baru saja buka membuat saya bisa melihat persiapan  stylist  dan therapist yang bertugas hari itu.

DSC_3631

Di meja resepsionis, saya menyampaikan kalau  saya ingin melakukan smoothing terhadap rambut dan langsung dipanggilkan mbak Ika, stylist  yang sudah cukup lama bergabung dengan Irwan Team Hairdesign dan saya pun langsung diajak menuju bangku perawatan.

DSC_3627

Setelah melihat kondisi rambut, mbak Ika menyarankan saya untuk memotong sedikit rambut saya agar saat smoothing selesai kelihatan lebih bagus dan tentu saja saya setuju dengan sarannya. Dan, ini rambut saya sebelum dipotong dan di-smoothing:

DSC_3628

Setelah rambut dicuci bersih, pemotongan pun dilakukan dan Mbak Ika melakukannya dengan cepat! Baru kali ini saya melihat seorang stylist yang cekatan dan tahu apa yang dibutuhkan oleh client! Oh ya, di Irwan Team Hairdesign kalian juga bisa memesan minuman seperti air mineral, teh manis sampai es teh manis secara gratis.

DSC_3630

Selanjutnya, untuk smoothing saya dibantu oleh mbak Lusi yang baru beberapa bulan bergabung dengan Irwan Team Hairdesign. Walaupun tergolong baru, mbak Lusi bekerja dengan sepenuh hati dalam menangani saya. Dengan telaten dan kesabaran, dia mengaplikasikan formula smoothing di rambut saya sampai keseluruhan proses smoothing yang memerlukan waktu 3-4  jam!

DSC_3632

DSC_3634

 

Seluruh stylist dan therapist yang berada di Irwan Team Hairdesign ramah dan helpful, mungkin hal ini juga yang membuat salon ini selalu ramai dan pelanggan silih berganti berdatangan mulai dari perempuan, pria, dewasa hingga anak. Buat kalian yang berhijab, ga perlu kuatir karena ada cabang-cabang Irwan Team Hairdesign tertentu yang menyediakan private ladies area  sehingga kalian juga bisa melakukan perawatan from head to toe. Langsung cuss aja ke www.irwanteam.com untuk informasi  cabang salon mana saja yang menyediakan layanan ini.

Udah penasaran belum mau melihat seperti apa hasil smoothing perdana rambut saya?

Beginilah mahkota baru saya,

DSC_3643

Gimana menurut kalian? Kalau saya puas banget sama hasil potongan dan smoothing di  Irwan Team Hairdesign Central Park dan pengen nyobain service  lainnya seperti  creambath  atau bahkan hair coloring!

Selamat mencoba!

Irwan Team Hairdesign

Central Park Mall, Level  1

Phone: 021-2920 0022

E-mail: booking@irwanteam.com

Website: www.irwanteam.com

Instagram: @irwanteamhairdesign

Facebook: Irwan Team Hairdesign